Mencuci Sperma

author

Haruskah dokter membantu orang yang HIV untuk dapat memiliki bayi ? Sebelum konsep U=U (tidak terdeteksi = tidak menularkan) ditemukan, prosedur “mencuci sperma” pria yang HIV dilakukan untuk mencegah penularan HIV ke pasangannya dan calon bayi. Walau proses ini diterima di Eropa, tetapi tidak biasanya di AS.

Pencucian sperma pertama kali dilakukan pada tahun 1989, dan anak tertua yang dikandung melalui prosedur ini sekarang berusia lebih dari 11 tahun. Anak itu, ibunya, dan lebih dari 350 anak yang dikandung serupa lainnya dan ibu mereka semua tetap bebas dari HIV. Sejauh ini, tidak ada satu orang pun yang terinfeksi HIV di lebih dari 3.000 prosedur pencucian sperma.

Tetapi ada perbedaan antara tidak ada HIV yang terdeteksi dan sama sekali tidak ada HIV sama sekali. Jadi kontroversi: Haruskah seorang dokter melakukan prosedur yang membawa risiko menginfeksi pasien dengan HIV?

Louis Bujan, MD, presenter dari salah satu studi, berpendapat bahwa menolak permintaan pasien adalah salah. “Jika dokter menolak untuk membantu pasien, ia mungkin bertanggung jawab untuk penularan ini.”

Augusto E. Semprini, MD, presenter penelitian lain, adalah dokter pertama yang menawarkan pencucian sperma. “Ini merupakan pertarungan besar, Saya tidak memiliki hak untuk menolak bantuan. Saya melihatnya sangat etis,” kata Semprini , profesor di Universitas Milan Italia.

Prinsip di balik prosedur ini sederhana: HIV menginfeksi beberapa sel yang ditemukan dalam air mani, tetapi tidak dapat menginfeksi sperma itu sendiri. Jadi sampel air mani dan sperma dari pria yang terinfeksi HIV akan mengalami dua proses: pertama, air mani diputar dalam centrifuge untuk memisahkan sperma. Kemudian sperma yang terkonsentrasi dipaksa untuk berenang melalui gel, secara efektif mencuci mereka dan meninggalkan semua bahan yang terkontaminasi HIV. Setengah sperma kemudian diuji untuk melacak HIV. Jika hasil tes negatif, separuh lainnya diinseminasi ke dalam pasangannya.

Untunglah sekarang setelah konsep U=U telah ditemukan dan terbukti secara klinis, kita tidak perlu lagi membayar mahal untuk dapat miliki anak.

Sumber:

Also Read

Tags

Leave a Comment